Esok tidak pasti

Wednesday, August 26, 2015

unsung hero

Dalam menyelusuri kehidupan pasti kita ketemu dengan orang yang punyai karakter yang agak istimewa. istimewa yang membuatkan kita teringat dan melekat didalam hati. ya, tentunya ia pernah membuat kita rasa terharu,terpesona dan merasa senang dengan mereka.

mungkin aku salah seorang yang bertuah untuk bertemu dan berdamping dengan insan itu, dia tua sedikit dari aku, berkulit hitam manis, bermata panda. atas suratan takdir aku mengenali dan rapat dengan dia selama kurang lebih 8 tahun, kekerabatan kami seperti abang dan adik. banyak yang aku kenali beliau dan begitu dengannya . selama yang aku kenal dia ,boleh dikatakan dia meletakkan banyak kepentingan untuk aku berbanding yang lain.

sepanjang aku mengenali dia, pastinya banyak detik manis, muram, 8 tahun itu bukan tidak bermakna sesuatu, tapi makna yang sering aku diamkan tanpa pengetahuan, atas urusan apa? kerana aku suka berahsia. hehe

aku banyak bersuka dan bermuram seiring dengan dia .jujurnya aku pun tak tertarik dengan muram yang banyak, tetapi kerana keprihatinan dan sikap yg suka mengalah pada dirinya buatkan aku rasa sangat tertarik , kerana dia tidak meletakkan ego di hadapan. atas apa muram itu jika bukan kerana keprihatinan dan apa makna kemanisan .

pernah sekali aku di cairo, aku lihat dia keletihan dan tertidur atas katil,kebiasaannya dia akan biarkan aku tidur dahulu dan diajak bersembang2. tapi tak mengapa, lalu aku tidur atas lantai. dalam masa yg sama dalam fikiran aku ingin lihat apa yang bakal dia lakukan jika terperasan, kerana aku kenal benar dengan sifat2nya. dan seperti yang disangka, perasaan aku tidak melesat. dicapainya selimut lalu menutupi dan dengan suara lembut menyuruh tidur di katil, aku insist . lalu dialaskan dengan bantal .

itu salah satu subversi dari berjuta versi lain, tetapi gambarannya boleh nampak bukan bagaimana orangnya.

pernah juga sekali itu aku terjaga dari tidur, dan mengigau tentang diserang tentera, lalu dia pun bangun dan melayan "mengigau" itu dan berkata "mana dia" . dan perbualan berlanjutan xperlu diceritakan. haha, memang lucu .

tidaklah sesuatu kekerabatan itu dinilai atas duit dan harta dan tidak kekerabatan itu tidak dibeli dengan duit. tetapi tidak mengherankan jika hari ini aku mendapat sesuatu yang agak mahal harganya dan diberikannya hadiah, dan dia tidak meminta sesuatu sebagai balasan. atas kesanggupan apa mampu orang berikan sesuatu tanpa memperlihatkan balasan dari seseorang bukan? :)

adapun satu kebuntuan atas segala kegembiraan dan pemberian ikhlas itu tidak cukup sekadar terima kasih. tetapi boleh aku katakan kamu seorang unsung hero .

selamat menjawab exam, dan sedia untuk HO. 

Tuesday, June 2, 2015

Sangkaan akhir

Kita berhubung dan berjumpa dengan manusia hampir setiap hari. dan kadangkala kita memahami cara hidup kita dengan cara berhubung mereka. kadangkala apabila kita berinteraksi dengan seseorang kita boleh kenal dimana tahap persepsi kita pada seseorang. itulah life cycle yang bermain setiap hari . dan life cycle ini tidak memberi cerminan yang baik andai sangkaan kita terhadap manusia sangat corot   .


begitu sekali, sekarang ini kita boleh berhadapan dengan orang yang membawa karakter ini setiap hari disekeliling kita , sedangkan dalam diri kita masih wujud makhluk ni.

andaikan kita bersemuka dengan seorang yang kaya .kita andaikan dia kaya yang bongkak . 
andai bersemuka dengan pengemis pasti dia pengotor .
andai bersemuka dengan orang miskin mesti tak cerdik.
andai bersemuka dengan artis pasti dia jahil . (sebagai contoh)

tak, jangan sangkal , pasti itu akan terlintas di hati kita dulu atau sekarang .
sebelum itu, mari berfikir tentang sangkaan manusia.


berapa ramai seringkali mereka salah terhadap sesuatu mereka masih tetap memegang kesalahan itu sebagai kebiasaan bagi mereka. tipu orang itu biasa, tinggal solat itu perkara biasa. buat dosa itu biasa, lawan ibubapa biasa . inilah yang dirisaukan nabi muhammad saw. Apa yang berdosa itu sudah biasa ! 


sangkaan kita itu seringkali menjauhkan diri kita daripada Allah . apa yg biasa terlintas d fikiran dan hati...
dengan merasakan diri kita akan hidup lama , adakah kita sangka masih cukup masa untuk berbuat dosa?
begitu jugalah bila orang menyangka dengan sikit ibadat, begitu mudah untuk memiliki syurga?
mengapa? kerana sifat kesombongan kita dengan Allah, kerana kita sering membiasakan yang Allah tidak suka , jadi dengan kebiasaan itu kita masih rasa "betul" .


Dari Ibn Mas’ud, dari Rasulullah Saw, beliau bersabda:
“Tidak akan masuk surga, seseorang yang di dalam hatinya ada sebiji atom dari sifat sombong”. Seorang sahabat bertanya kepada Nabi Saw: “Sesungguhnya seseorang menyukai kalau pakainnya itu indah atau sandalnya juga baik”. Rasulullah Saw bersabda: “Sesungguhnya Allah Swt adalah Maha Indah dan menyukai keindahan. Sifat sombong adalah mengabaikan kebenaran dan memandang rendah manusia yang lain” [HR Muslim]


bukankah Allah telah berikan kita pelbagai perkara yang senantiasa mengingatkan kita agar menjauhi sangkaan yang dapat membawa pada kebinasaan .

Firman Allah : “Aku sebagaimana prasangka hambaku kepada-Ku. Aku bersamanya jika ia berdoa kepada-Ku” (tirmidzi)

yang bermaksud : jika kita bersangka yang baik, maka kita akan mendapat kebaikan. jika kita bersangka yang buruk, kita sering mendapat keburukan . 

--------------


kita mungkin rasa tidak salah buat masa sekarang melainkan ada malaikat mengetuk tingkap kamar tidur, atau kehilangan anggota badan, kemudian baru kita lebih kenal ciptaan diri .

ok xapa kalau nak stay macam tu, tapi pernahkah Allah redha dengan kamu berfikir begitu ? ayuh fikirkan dahulu . 

pada saat rasulullah mengajak melakukan umrah bersama di Makkah kerana sudah berbulat hati ingin melakukan ibadat dan mendapatkan perdamaian , lalu arab badui dan kaum munafik tidak menurut serta didalamnya dengan berbagai alasan. apakah orang2 yg mengingkari risalah muhammad saw dapat memahami niat yang baik itu, atau menghargai sebagaimana selayaknya ?

 lalu Allah berfirman 


"Orang2 arab badui yang tertinggal (tidak turut ke hudaibiyah) akan mengatakan "kami masih direpotkan oleh urusan keluarga dan harta benda kami, karena tu mohonkanlah ampun bagi kami!" Mereka itu mengucapkan dengan lidah sesuatu yang tidak ada di dalam hatinya" . Jawablah (hai muhammad) "siapakah yang dapat mencegah kehendak Allah jia Dia menghendaki kemudharatan bagi kalian, atau menghendaki kemanfaatan bagi kalian? Allah Maha Mengetahui apa yang kalian perbuat. Akan tetapi kalian menyangka bahawa Rasul Allah saw dan orang2 mukmin (yang berangkat ke hudaibiyah) tidak akan kembali kepada keluarga mereka selama-lamanya. atas dorongan setan kalian memandang anggapan kalian itu baik . sebenarnya kalian itu berprasangka buruk dan kalian akan menjadi kaum celaka." 

bersifat dengan kesombongan itu tidak boleh ada pada manusia, itu bukan sifat yang patut dimiliki. 

persepsi tentang sesuatu perkara itu perlu selari dengan apa yang Allah perintah, kerana apa yang Allah perintah sesuai dan selari untuk jadikan manusia itu orang yang mampu menjaga hati dengan sangkaan yang paling baik iaitu saya namakan sebagai sangkaan terakhir
sangkaan akhir ini akan terjadi dengan jiwa yang baik , dan jiwa yang baik hadir daripada agama yang membimbing kejalan yg paling baik itulah Islam . 
betapa banyak orang yang berbunuhan hanya kerana prasangka .terutama sekali apabila berada didalam circle kekeluargaan yg sangat rapat. fikirkan.

setiap orang bersangka terhadap sesuatu , tetapi seringkali membawa kpd kemurkaan Allah swt, lebih menyedihkan apabila diri sendiri tiada inisiatif untuk membuang pemikiran seperti itu, lalu hidupnya dimatikan dengan persepsi pelik itu .

apakah kurang orang motivasi yg tdk bermotivasi . ironinya pakar motivasi tidak dapat mendidik dirinya dengan baik . adakah dia kurang motivasi ? tidak . tetapi kurang nilai agama dalam jiwa mereka. 


jadi bersangkalah yang baik, baik yg berada di hadapan kita . mahupun di belakang kita. 
dan hormatilah setiap manusia dengan prasangka yang baik.

Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia menjadikan baginya jalan keluar (2). Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di duga, dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Dia akan mencukupkannya, sesungguhnya Allah melaksana urusan yang dikehendakiNya, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu (3).” (Surah At-Thalaq: 2 -3)


dengan mendalami ilmu yang Allah berikan , kita akan lebih faham maksud kehidupan dan tujuan kita,adab dalam hidup kita, samasekali menghapuskan sangkaan awal ,memberikan penilaian yang baik , perwatakan yang baik dan mempunyai prinsip didalam kehidupan sehingga penuh dengan manfaat . itu mempunyai didalam ilmu Islam . 

sebab itu sangat berbeza seseorang yang berilmu dan tidak berilmu Islam . 

lihatlah dari sudut pandang sebagai seorang muslim dan apa yang Allah lihat pada diri kita .











Thursday, January 29, 2015

Faith

Fear not the promise ,
it'll come soon or late ,
doubt never as it shall arrive ,
one should consider to be patient ,
as patients give you faith ,
and faith give you hope .


Ada orang yang kehidupannya smooth sailing... lahir dalam keluarga yg sederhana, pintar disekolah, punya bakat kepimpinan, disukai ramai, menyambung pelajaran ke peringkat tinggi, berjawatan tinggi, mendapat pasangan yang sederhana dan bahagia...ada yang kaya raya dan media menunjukkan kehidupan manusia2 yang umpama burung bebas beterbangan...

ada pula yang lain dari awal susah kehidupannya, di sekolah tidak berapa pandai dan tidak popular, kekecewaan demi kekecewaan ditempuhi dalam kehidupannya....

apa itu makna kehidupan sebenarnya? apakah makna hidup ini? kenapa kita berbeza?adakalanya kita cemburukan kawan dan taulan yang nampaknya lebih bernasib baik tapi kita tak sebegitu..cubaan demi cubaan menimpa, adakalanya kita tidak mampu melangkah lagi tapi kita terus melangkah sebab kita masih perlu melangkah.

Ramai yang bertanya dimanakah Tuhan? Apakah Tuhan tidak nampak kesedihan yg terbuku dihati mereka? Apakah Allah melupakan mereka dan hanya menumpukan pada org lain?
Ramai juga yang tinggi ketakwaannya tapi hari2 yang dilalui perit terasa... laluan penuh dengan duri dan rintangan. Apakah Allah membiarkan orang yang dia cintai.....

Itulah hakikat hidup ini, sebenarnya tidak ada seorang manusia yang hidup didunia ini dengan mudah kecuali dia ditakdirkan keburukan. Manusia menjadi manusia melalui pengalaman dan keperitan hidup. Keperitan dan kesusahan itulah yang menjadikan kita manusia. Kepayahan mematangkan, kesabaran menguatkan... karakter manusia itu terbentuk melalui persekitaran dan input dalaman... cara berfikir dan sikap manusia yang biasa melalui cabaran kan berbeza dengan yang tiada cabaran dalam hidup.

Raikan cabaran yang mendatang...terus hidup bernobatkan lailahailallah... demi Dia kita lalui ranjau dan duri ini..."Dialah yang menjadikan kematian dan kehidupan, untuk menguji diantara kamu siapkah yang paling baik amalannya." (Al Mulk).Jangan meminta dihentikan ujian Allah tapi mintalah supaya diberikan kekuatan agar kita dapat terus redha dan bersabar dalam ujian ini sebab andai kita tau kelebihan ujian yg diberi Allah ini pastilah kita tidak kan mau dihilangkan ujian ini dari kita.

oleh : ... 

Wednesday, January 28, 2015

Hujan



Khabar diriku,


Allah itu sangat adil , sangat adil . 



Allah berikan kau ilmu supaya kau selamat akhirat , Allah berikan kau ilmu supaya hidup kau bermanfaat .
semakin kau menuntut ilmu semakin jelas tujuan hidup kau , semakin kau menuntut ilmu semakin kau tahu untuk jauhkan diri dari maksiat,  semakin kau menuntut ilmu semakin tenang kau dapat .

apakah kau masih senang dengan ilmu yang sedikit?

apakah kau rasa sedikit ilmu hidup terselamat ? apakah kau rasa cukup dengan ilmu dunia ?

ilmu kau Allah sentiasa tadahkan, ilmu kau sentiasa disekeliling, tapi mengapa masih kau sia-siakan ?


bila kau disana nanti, usah mempersoalkan mengapa ditempatkan ditempat begini?
ketika itu, kau menangis kerana mengenangkan ilmu yang Allah berikan.


Tuesday, January 27, 2015

Sometimes ii





Sometimes when you close your eyes , you barely touch the dreams ,
every sense counts , not even a single touch is worthless ,
you almost had it , but "nahh" it wont be real .

you feel it right there , where no place to be except there ,
and you realize "nahh" its too god to be true,
the last thing you will say is "its just a normal thing that happen everyday" 

then you came back to reality,
automatically politics, economics, family, duty, food, drinks are all inside your head again .
and you become a normal human being, distress, anger, conflict, patient inside you.

after all that difficulties, the only thing inside you now is hope.

you hope for a good life as your dreams,
you hope the dreams exist,
you hope to be young,
you hope to be rich,
you hope to be happy,
you hope to be good,
you hope theres no more hoping anymore.   

actually , we are heading towards that destination . we just need to be patient .
its just a matter of time .

 but with a condition , you live the life to the fullest .

every good dreams are not meant to be broken . they are meant to be. but they didn't come for free . 
the very first step  we reach the earth we have a duty to be done . and the duty is sent to us by Allah swt which comes with a beauty . 

The beauty is,

He gives us guidance, to become a good muslim ,
He gives us guidance from astray ,
He gives us rules to become an obedient human,
He gives us rules to become a normal human,
He gives us guidance and rules so that we can achieve our dreams

everything that you wanted is in you . the main thing that stopping you from achieving the dreams is you .

so lets be fair to ourselves, we want dreams comes true , so lets become an obedient person .


The good life in this life as promised by Allah (S.W.T.) comprises all aspects of comfort including Halal Rizq, self-satisfaction, happiness, and contentment. The prophet (S.A.W.) says: "He Who submitted himself to Allah (S.W.T.), and is provided enough sustenance, and Allah (S.W.T.) made him content with what He gave him, he indeed succeeded." {Authentic Hadith reported by Imams At-Trmithi and Ahmad




Fate is taking the first step even when you dont see the whole stairs 




Monday, January 26, 2015

Dimana dirimu ?


Peperiksaan itu kamu



Setiap orang punyai impan untuk dikejar , terus menerus mengejar sesuatu yang bisa bawa pada kebahagiaan yang dirasakan itu agar menyedapkan hatinya . satu satu didalam arenanya dikejar untuk membawa dirinya berada didalam "nama"

memujuk hati setiap orang yang melihatnya untuk terpegun dan terkaku apabila dapat dlihat gah di atas pakaian kejayaan yang Allah sarungkan untuknya . ini untuk dia lihat, ini untuk keluarga lihat , ini untuk kawan kawan . di sedalam dalam hati ingin orang lihat kejayaan itu hingga terlupa cerminan itu agar menjadi insan yang bertakwa~ 


ketuklah sedalam hati itu , apakah yang dikejarkan selama ini ? soal lah diri , dimanakah perhentian kita selepas meraih kejayaan di mata2 sahabat dan keluarga ? 

hatimu baik ingin mengejar cita2 , tetapi baik belum cukup jika bukan kerana Allah .
apa yang Allah mahukan daripadamu ? 
apakah yang Allah mahukan darimu ? 

fikir~*** 

bagaimana situasi aku diduniaMu sekarang ? 

-------------------------

Sudah kau melihat kasih sayang yang telah Dia berikan melalui kehidupan manusia, melalui kedua ibubapa, adik beradik, saudara mara kepada kau agar kau senang hati?  

Adakah itu masih tidak mencukupi? sedangkan kau hidup ini berbekalkan kasih sayang dimuka bumi, mengapa kau memilih jalan yang ia seakan tidak mencukupi? 

Tidak semua orang mampu memiliki kasih sayang. Tidak semua orang yang diberikan kasih sayang yang sepenuhnya, namun jika Allah memilih kamu untuk disayangi janganlah kau tinggalkan kasih sayang itu.  

Kau cari di setiap penjuru, namun Dia tidak teragak2 untuk hancurkan setiap satu darinya. Bersyukurlah atas nikmat yang telah diberikan kepada kau. Jangan kau persiakan apa yang telah Dia beri. Kelak suatu hari kau akan sedar ...

"Adakah kamu menyangka bahawa kami menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) hanya saja saja (sia sia tanpa sebarang hkmah pada penciptaan itu ?) dan kamu (menyangka pula) kamu tidak akan dikembalikan kepada kami?" -Al-mu'minun, 115


Berilah masa untuk diri, berikan masa pada hati . Jangan persiakan hidup demi sesuatu yang tidak dapat diganti yang nilainya akan kau kesali seumur hidup. Biarpun hidup kau senang sebentar namun jika kau tinggalkan kasih sayang, kau tidak akan dapat ketenangan di hati.  

Fikirkanlah, "nama" itu tidak perlu dimiliki kerana ia akan mengosongkan hati. Tetapi milikilah kasih sayang Allah kerana ia akan memenuhkan hati. 


" bukankah Aku telah berikan kau kasih sayang namun kau cemarkan"