Esok tidak pasti

Saturday, April 30, 2016

Aku semula

Assalamualaikum wbr

Sudah lama agaknya, aq menjauhi penulisan yang mana bagiku dulu merupakan inspirasi dan tempat ekspresi diri.

Tempat singgah sana bagi kedua jari ini, mungkin selain ibubapa, ada juga tempat aq menyelam bersama benak fikiran didalam catatan, walau ia kadang berbentuk abstrak.

Kala aq fikir untuk siapakah aq menulis, ada yg aq pamer utk diri, sedang yg lain utk kalian. Aq siap utk kepentingn diri atau siap utk kalian. Adalah pelik  sekadar dendang lagu terus menari tanpa tau lirik dan makna.


Aq lihat jendela hati, Baik pada tulis atau pada budi, baik pada insan atau pada hati ...


Ya, aq senyap sementara. Menyorok jari dari entry, menyimpan rindu dalam2 sementara. Apanya bukan, dahulu gian tak keruan kini zaman tuk kadur berkanjang kain.

Ya, ruang lingkup dakwah itu besar dari sekadar blogging. Tapi disini terasa kelainannya, uniknya itu ada. Ia membasahkan jiwa.

Apa yang tertulis, terkata, itu nilaian Allah.
Apa yang terkata perlu sama dengan cara.

Soalnya, samakah?




Tuesday, April 26, 2016

Entry sapaan baru

Kehidupan itu adalah satu perjalanan untuk pembelajaran. Orang yang mencari jawapan dalam pembelajaran pasti dia belajar banyak perkara. Sebaliknya orang yang anggap hidup ini bukan tempat belajar malangnya jika ianya hanya permainan.

Kita diajar melihat persekitaran dan ambil pelajaran, dari situ akan timbul persoalan yang pelbagai dan dari situ banyak muncul jawapan dari pencarian. 

Apabila jumpa pada jawapan akan hadir rasa kelegaan. Apatah lagi bila ia berkaitan dengan hidup yang singkat, dimana hidup ini adalah masa untuk mencari jawapan bagi kelegaan.

Demi mencapai maksud tujuan yang kita semua tahu.


...

betapa ramai merasa letih, tetapi tidak dapat tidur,
Betapa ramai rasa lapar, tetapi tidak lalu makan,
Betapa ramai yang senang, tetapi hati runsing,
Betapa ramai rasa takut, tetapi tidak jumpa tenang

Hati banyak membawa kepada keputusan ini..ongoing...

Sehinggalah kita belajar erti kehidupan.



Friday, April 22, 2016

Thursday, March 24, 2016

Perlu ke aku menulis lagi...

Monday, August 31, 2015

siapalah aku

Tenang dikala sepi,
risau dikala rimbun,
Hentian diri tidak dicari,
Sering silih berganti.

Senang apa yang dinanti,
Susah senantiasa mencari,
Tidak cekap dalam jaring,
Jadi ikan atas piring.

Pergi cari malam,
Siang yang menjelang,
Pergi dalam tenang,
Pulang dengan senyuman,
terik tak keharuan.

Berwarna warni kamu,
Bisa ketemu putih sekali buta,
Hitam sekali celik,
Tersusun dalam novela,
Ribut tapi cantik.

Diketuk kala pinta,
Disinggah kala menentu,
Kau kehormatanku,
Allah, aku. Tahu.




Wednesday, August 26, 2015

unsung hero

Dalam menyelusuri kehidupan pasti kita ketemu dengan orang yang punyai karakter yang agak istimewa. istimewa yang membuatkan kita teringat dan melekat didalam hati. ya, tentunya ia pernah membuat kita rasa terharu,terpesona dan merasa senang dengan mereka.

mungkin aku salah seorang yang bertuah untuk bertemu dan berdamping dengan insan itu, dia tua sedikit dari aku, berkulit hitam manis, bermata panda. atas suratan takdir aku mengenali dan rapat dengan dia selama kurang lebih 8 tahun, kekerabatan kami seperti abang dan adik. banyak yang aku kenali beliau dan begitu dengannya . selama yang aku kenal dia ,boleh dikatakan dia meletakkan banyak kepentingan untuk aku berbanding yang lain.

sepanjang aku mengenali dia, pastinya banyak detik manis, muram, 8 tahun itu bukan tidak bermakna sesuatu, tapi makna yang sering aku diamkan tanpa pengetahuan, atas urusan apa? kerana aku suka berahsia. hehe

aku banyak bersuka dan bermuram seiring dengan dia .jujurnya aku pun tak tertarik dengan muram yang banyak, tetapi kerana keprihatinan dan sikap yg suka mengalah pada dirinya buatkan aku rasa sangat tertarik , kerana dia tidak meletakkan ego di hadapan. atas apa muram itu jika bukan kerana keprihatinan dan apa makna kemanisan .

pernah sekali aku di cairo, aku lihat dia keletihan dan tertidur atas katil,kebiasaannya dia akan biarkan aku tidur dahulu dan diajak bersembang2. tapi tak mengapa, lalu aku tidur atas lantai. dalam masa yg sama dalam fikiran aku ingin lihat apa yang bakal dia lakukan jika terperasan, kerana aku kenal benar dengan sifat2nya. dan seperti yang disangka, perasaan aku tidak melesat. dicapainya selimut lalu menutupi dan dengan suara lembut menyuruh tidur di katil, aku insist . lalu dialaskan dengan bantal .

itu salah satu subversi dari berjuta versi lain, tetapi gambarannya boleh nampak bukan bagaimana orangnya.

pernah juga sekali itu aku terjaga dari tidur, dan mengigau tentang diserang tentera, lalu dia pun bangun dan melayan "mengigau" itu dan berkata "mana dia" . dan perbualan berlanjutan xperlu diceritakan. haha, memang lucu .

tidaklah sesuatu kekerabatan itu dinilai atas duit dan harta dan tidak kekerabatan itu tidak dibeli dengan duit. tetapi tidak mengherankan jika hari ini aku mendapat sesuatu yang agak mahal harganya dan diberikannya hadiah, dan dia tidak meminta sesuatu sebagai balasan. atas kesanggupan apa mampu orang berikan sesuatu tanpa memperlihatkan balasan dari seseorang bukan? :)

adapun satu kebuntuan atas segala kegembiraan dan pemberian ikhlas itu tidak cukup sekadar terima kasih. tetapi boleh aku katakan kamu seorang unsung hero .

selamat menjawab exam, dan sedia untuk HO. 

Tuesday, June 2, 2015

Sangkaan akhir

Kita berhubung dan berjumpa dengan manusia hampir setiap hari. dan kadangkala kita memahami cara hidup kita dengan cara berhubung mereka. kadangkala apabila kita berinteraksi dengan seseorang kita boleh kenal dimana tahap persepsi kita pada seseorang. itulah life cycle yang bermain setiap hari . dan life cycle ini tidak memberi cerminan yang baik andai sangkaan kita terhadap manusia sangat corot   .


begitu sekali, sekarang ini kita boleh berhadapan dengan orang yang membawa karakter ini setiap hari disekeliling kita , sedangkan dalam diri kita masih wujud makhluk ni.

andaikan kita bersemuka dengan seorang yang kaya .kita andaikan dia kaya yang bongkak . 
andai bersemuka dengan pengemis pasti dia pengotor .
andai bersemuka dengan orang miskin mesti tak cerdik.
andai bersemuka dengan artis pasti dia jahil . (sebagai contoh)

tak, jangan sangkal , pasti itu akan terlintas di hati kita dulu atau sekarang .
sebelum itu, mari berfikir tentang sangkaan manusia.


berapa ramai seringkali mereka salah terhadap sesuatu mereka masih tetap memegang kesalahan itu sebagai kebiasaan bagi mereka. tipu orang itu biasa, tinggal solat itu perkara biasa. buat dosa itu biasa, lawan ibubapa biasa . inilah yang dirisaukan nabi muhammad saw. Apa yang berdosa itu sudah biasa ! 


sangkaan kita itu seringkali menjauhkan diri kita daripada Allah . apa yg biasa terlintas d fikiran dan hati...
dengan merasakan diri kita akan hidup lama , adakah kita sangka masih cukup masa untuk berbuat dosa?
begitu jugalah bila orang menyangka dengan sikit ibadat, begitu mudah untuk memiliki syurga?
mengapa? kerana sifat kesombongan kita dengan Allah, kerana kita sering membiasakan yang Allah tidak suka , jadi dengan kebiasaan itu kita masih rasa "betul" .


Dari Ibn Mas’ud, dari Rasulullah Saw, beliau bersabda:
“Tidak akan masuk surga, seseorang yang di dalam hatinya ada sebiji atom dari sifat sombong”. Seorang sahabat bertanya kepada Nabi Saw: “Sesungguhnya seseorang menyukai kalau pakainnya itu indah atau sandalnya juga baik”. Rasulullah Saw bersabda: “Sesungguhnya Allah Swt adalah Maha Indah dan menyukai keindahan. Sifat sombong adalah mengabaikan kebenaran dan memandang rendah manusia yang lain” [HR Muslim]


bukankah Allah telah berikan kita pelbagai perkara yang senantiasa mengingatkan kita agar menjauhi sangkaan yang dapat membawa pada kebinasaan .

Firman Allah : “Aku sebagaimana prasangka hambaku kepada-Ku. Aku bersamanya jika ia berdoa kepada-Ku” (tirmidzi)

yang bermaksud : jika kita bersangka yang baik, maka kita akan mendapat kebaikan. jika kita bersangka yang buruk, kita sering mendapat keburukan . 

--------------


kita mungkin rasa tidak salah buat masa sekarang melainkan ada malaikat mengetuk tingkap kamar tidur, atau kehilangan anggota badan, kemudian baru kita lebih kenal ciptaan diri .

ok xapa kalau nak stay macam tu, tapi pernahkah Allah redha dengan kamu berfikir begitu ? ayuh fikirkan dahulu . 

pada saat rasulullah mengajak melakukan umrah bersama di Makkah kerana sudah berbulat hati ingin melakukan ibadat dan mendapatkan perdamaian , lalu arab badui dan kaum munafik tidak menurut serta didalamnya dengan berbagai alasan. apakah orang2 yg mengingkari risalah muhammad saw dapat memahami niat yang baik itu, atau menghargai sebagaimana selayaknya ?

 lalu Allah berfirman 


"Orang2 arab badui yang tertinggal (tidak turut ke hudaibiyah) akan mengatakan "kami masih direpotkan oleh urusan keluarga dan harta benda kami, karena tu mohonkanlah ampun bagi kami!" Mereka itu mengucapkan dengan lidah sesuatu yang tidak ada di dalam hatinya" . Jawablah (hai muhammad) "siapakah yang dapat mencegah kehendak Allah jia Dia menghendaki kemudharatan bagi kalian, atau menghendaki kemanfaatan bagi kalian? Allah Maha Mengetahui apa yang kalian perbuat. Akan tetapi kalian menyangka bahawa Rasul Allah saw dan orang2 mukmin (yang berangkat ke hudaibiyah) tidak akan kembali kepada keluarga mereka selama-lamanya. atas dorongan setan kalian memandang anggapan kalian itu baik . sebenarnya kalian itu berprasangka buruk dan kalian akan menjadi kaum celaka." 

bersifat dengan kesombongan itu tidak boleh ada pada manusia, itu bukan sifat yang patut dimiliki. 

persepsi tentang sesuatu perkara itu perlu selari dengan apa yang Allah perintah, kerana apa yang Allah perintah sesuai dan selari untuk jadikan manusia itu orang yang mampu menjaga hati dengan sangkaan yang paling baik iaitu saya namakan sebagai sangkaan terakhir
sangkaan akhir ini akan terjadi dengan jiwa yang baik , dan jiwa yang baik hadir daripada agama yang membimbing kejalan yg paling baik itulah Islam . 
betapa banyak orang yang berbunuhan hanya kerana prasangka .terutama sekali apabila berada didalam circle kekeluargaan yg sangat rapat. fikirkan.

setiap orang bersangka terhadap sesuatu , tetapi seringkali membawa kpd kemurkaan Allah swt, lebih menyedihkan apabila diri sendiri tiada inisiatif untuk membuang pemikiran seperti itu, lalu hidupnya dimatikan dengan persepsi pelik itu .

apakah kurang orang motivasi yg tdk bermotivasi . ironinya pakar motivasi tidak dapat mendidik dirinya dengan baik . adakah dia kurang motivasi ? tidak . tetapi kurang nilai agama dalam jiwa mereka. 


jadi bersangkalah yang baik, baik yg berada di hadapan kita . mahupun di belakang kita. 
dan hormatilah setiap manusia dengan prasangka yang baik.

Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia menjadikan baginya jalan keluar (2). Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di duga, dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Dia akan mencukupkannya, sesungguhnya Allah melaksana urusan yang dikehendakiNya, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu (3).” (Surah At-Thalaq: 2 -3)


dengan mendalami ilmu yang Allah berikan , kita akan lebih faham maksud kehidupan dan tujuan kita,adab dalam hidup kita, samasekali menghapuskan sangkaan awal ,memberikan penilaian yang baik , perwatakan yang baik dan mempunyai prinsip didalam kehidupan sehingga penuh dengan manfaat . itu mempunyai didalam ilmu Islam . 

sebab itu sangat berbeza seseorang yang berilmu dan tidak berilmu Islam . 

lihatlah dari sudut pandang sebagai seorang muslim dan apa yang Allah lihat pada diri kita .